Picon

‪#‎Carmin‬ - Bujang Ceu Susi



‪#‎Carmin‬ - Bujang Ceu Susi

Aya bagian menarik dina diskusi 'Rumah Perubahan' asuhan Rhenald Kasali, edisi 26 Februari 2013, ngasongkeun tokoh Susi Pudjiastuti, nu kiwari jeneng 'Menteri Kelautan dan Perikanan'. Naon nu menarik teh, kumaha jeung timana Ceu Susi diajar ngeunaan kahirupan. Katangen Ceu Susi paniten lingkungan sabudereun nu luar biasa. Nepi ka naon nu dilakukeun ku bujangna ge jadi sumber inspirasi keur manehna.

Kabiasaan ceu Susi, teu bisa jauh jeung tilu barang: Rokok, Ciherang, jeung Tisu. Si Euceu boga bujang, mbok-mbok. Unggal usik meusmeus digeroan, "Mbok, dimana roko?" ke deui, "Dimana ciherang?" atawa "Dimana tisu?" kitu jeung kitu, unggal usik, unggal waktu. Lila-lila tayohna bujangna mikir, "Mun hayoh wae unggal usik, bulak-balik ngurusanan rokok, ciherang, jeung tisu, atuh aing moal bisa ngagarap pagawean sejen?" ceuk pikirna.

Hiji waktu, Ceu Susi bengong, hulang-huleng. Srog ka meja ruang tamu, aya roko, ciherang, jeung tisu. Gidig ka meja ruang kerja, aya roko, ciherang, jeung tisu. Ka rohangan meja makan, ka toilet, ka meja rias di kamar tidur, kasampak roko, ciherang jeung tisu deui wae. "Kunaon Si Mbok?" ceuk pikir Ceu Susi, bari mencetan tarang.

"Mboook?" gerewek Ceu Susi, "Kunaon ari Mbok?" bari nunjuk tisu di sakuriling bungking rohangan imahna. Si Mbok nyerengeh, "Habis, meusmeus Mbok dimana roko? Dimana ciherang? Dimana tisu?" ceuk Si Mbok, "Ya Mbok taroh itu rokok, ciherang, en tisu, di saban tempat, lima menit beres." pungkasna bari ngoloyor ka dapur. Ceu Susi gogodeg. Ti dinya manajemen distribusi roko, ciherang jeung tisu, ideu orsinil ala Si Mbok, dibawa jadi bahan diskusi jeung rengrengan direksi perusahaan Ceu Susi.



__._,_.___
Posted by: Ki Hasan <khs579 <at> gmail.com>


http://groups.yahoo.com/group/baraya_sunda/


[Ti urang, nu urang, ku urang jeung keur urang balarea]




__,_._,___
Picon

Carita Sakalimah, Dua Kalimah



Ni tiiseun lembur teh. Sakitu di batur mah keur haneuteun ku nu anyar jeneng dilantik menteri Kabinet Jokowi. Padahal boh di Ki Sunda, Urang Sunda, oge Baraya Sunda, teu saeutik baraya nu geus kahot ku umur, leubeut ku pangalaman, bari profesional dina widang sewang-sewang. Ngan hanjakalna teh, kurang aya nu boga inisiatip tulas-tulis. Boa-boa teu barisaeun nulis make basa Sunda kitu? Hehehe

Cik atuh Kang Obay, Kang Yuyun, sing boga inisiatif, nulis-nulis pangalaman hirup keur bacaeun balarea. Hese-hese teuing mah ngamimitianna, na matak naon ku nulis sakalimah, dua kalimah. Komo mun saparagraf, dua paragraf mah, tangtu leuwih hade, ngarah aya bacaeunana. Ngarah ieu lembur teh teu tiiseun teuing jiga gaang katincak.


__._,_.___
Posted by: Ki Hasan <khs579 <at> gmail.com>


http://groups.yahoo.com/group/baraya_sunda/


[Ti urang, nu urang, ku urang jeung keur urang balarea]




__,_._,___
Picon

Antara /méngok/ jeung /mengok/?



Ceuk sainget, istilah /méngok/ (make /é-kélék/) teh mucunghul pakait jeung sumangetna sabagean urang Sunda, nu hayang boga identitas nenggang ti batur tea. Nepi ka mucunghul "Jam Sunda" tea. Nya tina sisi kreativitas mah hade we. Ngan jigana rada hese mun hayang maluruh, naha enya eta istilah-istilah nu pakait jeung ngaranan waktu teh kungsi sagemblengna dipake ku karuhuan urang, jiga nu ngaberendel dina "Jam Sunda" tea. Rada hese tangtuna ge neangan argumenna.

Mun noong realita nu kapanggih di lembur sorangan (Garut), teu kabeh istilah nu aya dina berendelan ngaran waktu teh aya. Kaasup istilah /méngok/ tea ge karek manggih ayeuna. Tah lantaran kitu uing mah noongna, hal eta teh minangka hasil revitalisasi. Jadi rada dipaksakeun, ngarah jangkep nya dikorehan sangkan tiap rentang mangsa aya ngaranna. Bari rada pacorok jeung istilah nu geus lumrah /lingsir/. Tina sisi praktis mah, nya kaci we, mun can aya: nyieun, mun teu boga: nginjeum. Beres. 

Kamus Sunda kabeneran keur ngadat. Dina entri KBBI aya /méngok/ teh. Tah toong:

me·ngok /méngok/ ? mengot
me·ngot /méngot/ a erot; tidak lurus; serong; miring

Tah ari nu kadua mah /mengok/, nulisna make /e-pepeg/.. Nu ieu mah ngaran kasakit gangguan napas. Nya /mengi/ tea, hukhek.


__._,_.___
Posted by: Ki Hasan <khs579 <at> gmail.com>


http://groups.yahoo.com/group/baraya_sunda/


[Ti urang, nu urang, ku urang jeung keur urang balarea]




__,_._,___
Picon

Tulungan Simkuring



Assalamualaikum Wr Wb.


Hapunten anu kasuhun kasadayana para wargi  di group baraya sunda, simkuring nuju ngadata wadah-wadah Ki Sunda sareng terah Sunda di mana bae di jero sareng di luar nagara. kujalaran kitu manawi aya anu uninga mugia di kintun bae ka emai  sundagloba <at> yahoo.com .


Wassalam


ti Pakdian



__._,_.___
Posted by: sundagloba <at> yahoo.com


http://groups.yahoo.com/group/baraya_sunda/


[Ti urang, nu urang, ku urang jeung keur urang balarea]




__,_._,___
Picon

Cenah mah puisi euy!:))



Meunang curat-coret tadi isuk sangeeus sarapan. Keun bae basa Indonesia oge nya?

R


‪#‎syaifoelpuisiindonesia‬: mencari Dia

Kutemukan nama Tuhan di ujung jalan
Menenteng sepucuk AK47 dengan kepulan
Seiring teriakan serak dan acungan kepalan
Membabat musuh dan kelompok sempalan
Bergerombol di lapangan dan jalan-jalan
Menebarkan rasa takut bukan kebetulan
Tulisan nama beringas telah jadi andalan
Mengganyang para kafir dan berandalan?

Pernah dikatakan Kau itu maha sakti
Banyak contoh diajukan sebagai bukti
Disebut maha pemurah bila kita mati
Didengungkan sebagai dzat murah hati?

Tapi mengapa kelihatan seperti sakit?
Durjana menggunung setinggi bukit?
Sifat bengis dan berangasan seakan bangkit?
Membuat mata dan hati merasa sakit?

Tuhanku, mengapa kami tak bisa memilih?
HakMu tercerabut dia yang merasa salih?
Mendasarkan diri atas kerasnya satu dalih
Tak mau belajar terbang untuk pergi beralih
Sayap digunting, tunggu waktu untuk pulih?

Kau yang welas asih
Kau yang mulai tersisih
Kau yang beralih jadi risih
Kau yang pudar, tidak bersih
Kau yang layu, luntur tak berkasih
Kau yang ucapkan kekerasan dengan fasih





__._,_.___
Posted by: rsyaifoel <at> yahoo.com


http://groups.yahoo.com/group/baraya_sunda/


[Ti urang, nu urang, ku urang jeung keur urang balarea]




__,_._,___
Picon

Re: 10 taun euy!



Hehehe... Rumaos tambelar, Kang. Lami pisan tara noongan. Dalah dina fesbuk ge ketang, abdi mah mung resep morward-morwardkeun gambar. Tamba kesel bari ngeureuyeuh pagawean...

Wilujeng milad!

Baktos,
Pun Maman



__._,_.___
Posted by: mamangantra2000 <at> yahoo.com


http://groups.yahoo.com/group/baraya_sunda/


[Ti urang, nu urang, ku urang jeung keur urang balarea]




__,_._,___
Picon

Fwd: [kisunda] Re: Wisata - Pabrik Kecap Majalengka?



Jigana tina postingan heubeul. Aya nu nanya alamat agen "Keca Segitiga" Majalengka, di Jakarta.
Sugan aya nu apal: dimana cenah tah?

---------- Forwarded message ----------
From: Cynthia Hilton-Jones <ayukidul <at> icloud.com>
Date: 2014-09-25 22:08 GMT+08:00
Subject: Re: [kisunda] Re: Wisata - Pabrik Kecap Majalengka?
To: "khs579 <at> gmail.com" <khs579 <at> gmail.com>



alamat penjual di jakarta untuk kecap kaki tiga dimana ya...
Sent from my Ipad



__._,_.___
Posted by: Ki Hasan <khs579 <at> gmail.com>


http://groups.yahoo.com/group/baraya_sunda/


[Ti urang, nu urang, ku urang jeung keur urang balarea]




__,_._,___
Picon

(unknown)



Taropong - Nenek Icoh (86), Tukang Gula Kawung, Urang Ciawi, Tasik Munggah Haji

Umur teu jadi halangan, kasab teu jadi alesan, nu penting keyeng nya Nini Isoh Sadeli. Wilujeng munggah haji Nini Isoh. Mugia mabrur. salamet mulang deui ka lembur.

===

RABU, 10 SEPTEMBER 2014 | 14:43 WIB

Tukang Gula Aren Keliling Ini Naik Haji

TEMPO.CO, Tasikmalaya - Punya niat kuat dan pekerja keras. Ya, pujian itu pantas dialamatkan kepada Icoh Sadeli, warga Desa Citamba, Kecamatan Ciawi, Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat. Penjual gula aren keliling ini berhasil naik haji tahun ini setelah menabung dari hasil berjualan selama 23 tahun.

Nenek 86 tahun ini dijadwalkan berangkat ke Tanah Suci pada 26 September 2014. Keberangkatan Icoh ke Tanah Suci sempat membuat keluarganya kaget sekaligus bangga. Musababnya, keluarga tidak tahu-menahu ihwal rencana Icoh naik haji dengan mengumpulkan uang tabungan. (Baca: Jemaah Kloter Pertama Siap-siap ke Mekah)

Icoh mengatakan mulai menjual gula aren sekitar 15 tahun lalu. Sebelumnya dia adalah penjual sayuran keliling. Dengan menggendong barang dagangannya, dia berkeliling dari kampung ke kampung. "Jalan kaki sekitar 5 kilometer. Demi naik haji," kata Icoh saat ditemui di rumahnya, Rabu, 10 September 2014.

Dari hasil jualan gula aren, dia menabung Rp 15-50 ribu. Pada 2010, Icoh mampu melunasi ongkos naik hajinya. "Nabungsedikit-sedikit," katanya. Niat pergi haji, menurut Icoh, sudah ada sejak awal dia berumah tangga. "Tapi sekarang setelah tua baru kesampaian."

Sopandi, suami Icoh, menambahkan, keinginan naik haji istrinya berawal dari saran ayah sang istri semasa hidup dulu. Saat Sopandi baru berumah tangga dengan Icoh, ayah mertuanya itu mengatakan sudah saatnya mengumpulkan uang untuk naik haji.

Menurut Sopandi, sang ayah meyakinkan bahwa Icoh mampu naik haji jika punya niat dan mau bekerja keras. "Bapak juga meyakinkan bahwa Allah Maha Penyayang dan akan memberikan jalan," ujarnya.

Adapun, perginya Icoh ke Tanah Suci baru diketahui anak-anaknya saat ada surat pemberitahuan dari bank. Bank memberi tahu bahwa ongkos naik haji Icoh sudah lunas. "Saya awalnya kaget," kata Titin, anak Icoh.

Icoh, kata Titin, sama sekali tidak pernah bilang sudah mendaftar naik haji. Bahkan, dia tidak tahu dari mana ibunya mendapat uang untuk pergi haji. "Kami bangga," ujar Titin.

Titin dan saudaranya yang lain pernah melarang Icoh berjualan aren. Dia mengaku tidak tega melihat ibunya harus berkeliling kampung menggendong gula aren.

Pihak keluarga sempat khawatir dengan kondisi Icoh nanti saat berada di Tanah Suci. Maklum, usia Icoh tidak muda lagi. "Namun kami sudah pasrah, memasrahkan kepada Allah," kata Titin.




__._,_.___
Posted by: Ki Hasan <khs579 <at> gmail.com>


http://groups.yahoo.com/group/baraya_sunda/


[Ti urang, nu urang, ku urang jeung keur urang balarea]




__,_._,___
Picon

Bupati Sumedang Menjadi Tersangka, Next? [1 Attachment]

[Attachment(s) from Mang Aska included below]

Amanah Galunggung, Resi Guru Darmasiksa, "Barang siapa Pemimimpin yg tidak dapat menjaga Kabuyutannya maka lebih Hina dari kulit musang yg dibuang ke tempat sampah". Amanah Sri Jayabupati, disebut Prasasti Citatih atau Sanghyang Tapak, "Mati Bagi Para Perusak Kabuyutan!". Sri Jaya Bupati sejaman dengan Airlangga di Kediri.

Gubenur Jabar Dani Setiawan menandatangani persetujuan Jatigede thn 2007, thn 2008 kalah pilgub padahal incumbent dan langsung ditangkap KPK di rumahnya. 2014 Bupati Sumedang menyetujui dan menandatangani relokasi Situs Cagar Budaya, 2014 Bupati Stroke & Meninggal di Jatigede. Tahun 2014 Hatta Rajasa kampanye di Jatigede ingin mempercepat penggenangan dan Kalah Pilpres 2014. Tahun 2014 Bupati Sumedang Pengganti menyetujui dan diam saja tida k menyelamatkan Kabuyutan yg akan digenangi Desember 2014, sudah ditetapkan jadi TERSANGKA!

Sesuai Amanah Galunggung dan Amanah Srijayabupati kalau tidak DIHINAKAN / Dimatikan Harkat derajatnya ya bener2 dimatikan! Inalillahi wa ina ilaihi rojiun, apa yg ditanam itu yg dituai! KARMA Jatigede bagi para perusak Kabuyutan. Kata kasepuhan sekarang sudah babak akhir jadi rumusnya adalah "beuki tarik beuki deukeut" semakin kencang/ keras pemerintah atau siapapun merusak Kabuyutan maka semakin keras pula balasannya!

Pun sapun kaluluhuran.... jadi next siapa lagi ya... yang tidak punya hati nurani ingin menenggelamkan Kabuyutan? Aher mungkin? Di Lemah Sagandu Kabuyutan Cipaku ada 1391Ha Hutan, 810.000 pohon, Kampung Buhun dengan Ratusan Rumah Panggung Tradisional Khas Sun da, Sawah Subur Lumbung Padi, lebih dari 25 Situs Cagar Budaya dan Spiritual yang sudah ada sejak jaman Pra Sejarah, the valley of the kings, disana di setiap situs ada Batu Tunggal, Simbol Monotheismeu Nusantara Purba, tanda ketauhidan Tuhan Yang Maha Esa, selama ini diacuhkan dan malah dilecehkan oleh orang2 yg ngakunya agamis tapi malah kelakuannya borokokok! Ketika dikasitahu bahwa disana ada Situs Cagar Budaya yang masih dijaga dan dilestarikan masyarakat komentarnya justru "Karena Itu Harus Ditenggelamkan". Pemerintah menutup mata padahal masih banyak Masyarakat yg peduli terhadap Situs Cagar Budaya itu bahkan rela mati untuk mempertahankannya!!Terlampir cuplikan beritanya di Majalah Detik dengan judul Kala Mbah Priuk Mengintai Jatigede!

http://m.detik.com/news/read/2014/09/18/121426/2693985/486/bupati-sumedang-jadi-tersangka-aher-minta-dprd-segera-pilih-wakil-bupati


__._,_.___

Attachment(s) from Mang Aska | View attachments on the web

1 of 1 Photo(s)

Posted by: Mang Aska <dkabayan <at> gmail.com>


http://groups.yahoo.com/group/baraya_sunda/


[Ti urang, nu urang, ku urang jeung keur urang balarea]




__,_._,___
Picon

Re: Waduk Terbesar Kedua di RI Bakal Diisi Air



Manfaat bendungan pun masih dipertanyakan setelah Citarum dibendung 3 bendungan tetap saja rakyat disekitarnya masih miskin dan bahkan banyak juga belum mendapatkan aliran listrik... sementara negara lain sudah mengandalkan irigasi tetes yg lebih hemat penggunaan air ataupun padi Sri yg juga hemat air tapi pemerintah tetap memaksakan ambisinya menggenangi Jatigede, Ibarat Sangkuriang yg tergila2 ingin segera menyetubuhi Ibu Kandungnya Sendiri yg cantik jelita maka 1390Ha Hutan dengan 810.000 pohon pun akan ditebang yg seharusnya menjadi sumber pasokan air dan pengikat air yg efektif, belum lagi Kampung Buhun dengan ratusan Rumah Panggung Tradisional Khas Sunda yg sudah berumur ratusan tahun pun akan dihancurkan, begitu juga Hamparan Sawah Subur, kebun dan kolam yg seharusnya bisa menjadi lumbung padi Jawa Barat pun hilang sirna, belum lagi yang tak kalah berharga-nya lebih dari 25 Situs Cagar Budaya yg sudah ada sejak jaman Prasejarah pun ikut dirusak dan ditenggelamkan direlokasi menjadi batu2 hampa tak bernilai harganya, karena Situs melekat pada koordinat tempatnya, begitu dipindahkan ya menjadi tidak ada artinya sama sekali.

Situs2 itu ketika jaman kerajaan Sunda masih ada menurut Kang Yusuf Maulana adalah Lembah Para Raja, "The Valey of The Kings" oleh karenanya nama daerahnya pun dinamakan Darmaraja. Darisanalah cikal bakal kerajaan berdiri bermula dari Cipaku, Kampung Buhun lalu masyarakat membentuk organisasi Kampung Tritangtu sampai berevolusi ke Kerajaan2. Situs2 itu selalu dijaga dan diwariskan kepada anak cucunya sampai pada akhirnya setelah menjadi Indonesia malah dihancurkan dan akan ditenggelamkan.

Berbagai luka liku perjuangan Rakyat Kabuyutan sudah dilakukan dari mulai Demonstrasi Menolak dimana rakyat yg protest berakhir di Kodim dan Dipukuli sampai Tuli, dokumen petkembangan sejarahnya pun masih tercatat dalam sejarah.

Lebih menyakitkan lagi ketika tahu banyak sekali tokoh2 Sunda atau malu lah kalau disebut Sunda mah .... Tokoh Jawa Barat saja karena tentunya yg mengaku Urang Sunda mah tidak akan berani menenggelamkan Kabuyutannya. Tokoh2 Jawa Barat itu tidak ada kepedulian terhadap keberadaan Kampung Buhun, Hutan Rimbun, dan Situs2 Cagar Budaya Bernilai Luhur. Baik itu Bupati Sumedang, Gubernur Jabar, bahkan Tokoh2 Jabar yg duduk di DPRD maupun DPR.

Malah Mamang terharu ketika membaca sejarah perjuangan rakyat yg tertulis rapih di web-nya IAIN Cirebon dimana disitu disebutkan Seniman Sekelas Setiawan Jodi yang malah ikut berorasi utk menyelamatkan keberadaan Situs2 Kabuyutan Cipaku, begitu juga Mang Ihin/ Solihin GP, dan malah ada dukungan dari Karyawan PT DI yang ikut serta berdemonstrasi waktu itu. Luar biasa peran dunia maya informasinya lengkap sekali. begitu juga pada akhirnya rakyat dipecah belah dengan dibentrokan dibuat kubu yang Pro terhadap Jatigede sampai pada akhirnya yg Contra pun pelan2 lenyap suaranya karena alasan sederhana mereka tidak mau ribut dengan saudara sendiri, memilih mengalah dan diam. Diam bukan berarti setuju tapi ikhtiar dalam do'a segala daya dan upaya sudah dilakukan dari demonstrasi ke Gubernur, DPRD, Presiden, Menteri Lingkungan Hidup, Menteri PU, Bupati, Komnas HAM, dlsb mereka menyebutnya budak angon turun ka kota ya karena mereka para petani yg ingin menyeruarakan hati nuraninya datang ke kota namun juga tak didengar.

Alhamdulillah barangkali satu2nya yg mendengar suara mereka adalah Yang Maha Mendengar, Tuhan Semesta Alam Yang Menguasai Jagat Raya ini beberapa kali pengumuman Jatigede akan digenangi dari Setahun Yang Lalu 30September 2013, lalu dirubah Desember 2013, lalu dirubah Mei 2014, lalu diubah Juni 2014, lalu dirubah 1 September 2014... lalu .... dan laluuuu.... sementara sampai hari ini masyarakat Kabuyutan Cipaku masih tetap menanam padi di sawah, masih tetap mendiami rumah panggungnya, masih tetap menjaga Situs Cipeueut Aji Putih yg merupakan pusat dari 25 Situs Cagar Budaya Lemah Sagandu The Valey of The Kings.

Barangkali tidak salah apabila disana di Situs Cipeueut terdapat Batu Tunggal Simbol Keesaan, Kekuasaan, Kebesaran Tuhan yg sudah ada sejak jaman Pra Sejarah bahkan mungkin sudah ada sebelum Ibrahim mendeklarasikan Monotheismeu. Jejak2 Kebesaran dan Kekuasaan Tuhan sekali lagi dapat dilihat di Jatigede. Jati ~ Inti ~ utama.... dan gede ~ besar... tanda2 keutamaan dan kebesaran Tuhan disana. Bagaimana sampai detik ini Kabuyutan dan Batu Tunggal masih tegak berdiri, 6 Presiden Republik Indonesia belum mampu menenggelamkan bahkan memindahkan Batu Tunggal Simbol Keesaan / Ketauhidan Tuhan Semesta Alam.

Mendengar berbagai wacana pemerintah yg hanya omong kosong belaka Mamang hanya bisa tersenyum dan berkata dalam hati, cobalah kalau bisa dan berani tenggelamkan saja! Kalau ada akibat atas apa yg telah dilakukan sendiri jangan menyesal!!! Karena Leluhur Sudah Jelas Berpesan! "Lemah Sagandu Diganggu Balai Sadunya!" Kabuyutan Dirusak Bencana Bagi Dunia. Gunung Slamet Sudah Meletus dekat dengan Brebes? Apakah akan mengaktifkan Patahan/ SESAR BARIBIS yang selama ini diam menanti ngadodoho? ato ikutan juga SESAR LEMBANG? Kita lihat saja nanti bagaimana akhir cerita "SASAKALA SANGKURIANG KABEURANGAN". Sesar Baribis membentang dari Purwakarta, Subang, Sumedang, Majalengka, Brebes bahkan konon nyambung ke Jawa Timur? Ingat tragedi Tsunami Aceh? Ingat Tragedi Gempa Jogja? Kalau Tuhan sudah berkehendak apalah artinya bendungan Jatigede yg seongok batu2 yg ditumpuk manusia, bahkan Bendungan Negeri Saba saja dijebolkan oleh Alloh SWT karena pada Takabur! Begitu juga Jatigede yg hanya membawa kesengsaraan bagi masyarakat Kabuyutan yg tidak berdosa.

Mamang jadi inget apa yg disampaikan kasepuhan, biarkan saja mereka sibuk membangun bendungan pada saatnya nanti akan runtuh sendiri, sudah teramalkan dalam Uga Sumedang, "Bandung Heurin Ku Tangtung, Sumedang Ngarangrangan, Kadipaten Kapapatenan, Cirebon Kabongbodasan".

Jadi kalau mau Coba2 mangga dicobian... Aher, Dedi Mizwar, CT, Djokir, SBY? Mau mencoba menenggelamkan Kabuyutan Cipaku?

Mamang hanya mau menyampaikan Amanah Sri Jaya Bupati, "Mati Bagi Para Perusak Kabuyutan", Raja Sunda yg termasyur membikin Prasasti Citatih di Sukabumi.

Juga Amanah Galunggung, Resi Guru Darmasiksa, "Pemipin yg tidak bisa menjaga kabuyutannya lebih hina dari kulit musang yg dibuang ketempat sampah".

Aher dan PKS yg beraliran Wahabi seperti diberitakan mungkin tidak peduli akan keberadaan Situs2 Cagar Budaya tapi silahkan dilihat saja, mau lebih hina lagi dari sekarang kah PKS yg sudah banyak dicemooh itu?

Ya Alloh ya Tuhan kami, hanya kepada Mu kami menyembah dan hanya kepada Mu pula kami memohon pertolongan. Kami percaya Kabuyutan Cipaku adalah salah satu Tanda Kebesaran Mu dimana sudah 50 Tahun, 6 Presiden telah berupaya menenggelamkan Tanda Mu namun Alhamdulillah Engkau masih menjaganya. Semoga sampai akhir jaman tetap terjaga dan semoga para perusak Kabuyutan itu diberikan pencerahan, pendidikan, dan kesadaran agar mereka menjadi manusia yg baik, yg bisa memberikan manfaat untuk masyarakat bukan malah memiskinkan dan merusak tatanan kehidupan sosial dan spiritual masyarakat. Amiiin ya Alloh ya Robbal alamin.

Untuk rekan2 yg peduli terhadap penyelamatan Kabuyutan Cipaku mohon apabila berkenan Klik LIKE di www.facebook.com/savejatigede/

Apabila tertarik utk bergabung dengan Komunitas Kabuyutan, komunitas yang peduli akan kelestarian fungsi sumberdaya alam, kelestarian budaya lokal, kelestarian situs- situs cagar budaya, dan keluhuran nilai-nilai spiritualitas masyarakat di Indonesia. Silahkanklik join :
http://m.facebook.com/groups/857082884304836

Langkah strategis upaya penyelamatan Kabuyutan Cipaku ini Insya Alloh, kami Komunitas Kabuyutan bulan Oktober 2014 setelah Jokowi dilantik akan mengirimkan Surat Resmi kepada Presiden Republik Indonesia untuk Meresize Bendungan dari semula 4800Ha menjadi 400 Ha saja sebesar Waduk Darma Kuningan kira2, tujuannya adalah agar Situs2 Cagar Budaya Kabuyutan Cipaku beserta Kampung Buhunnya bisa tetap terjaga kelestariannya. Semestinya dengan pengalaman Jokowi menghentikan Gubernur Jawa Tengah yg ingin merubah bangunan Cagar Budaya menjadi Mall maka mudah2an Jokowi cukup konsisten dalam menjaga dan melestarikan Situs2 Cagar Budaya. Amiiin ya Alloh ya robbal alamin.

Pun sapun kaluluhuran (y)
Panceg Dina Galur Ngajaga Lembur, Cadu Mundur Najan Awak Lebur!








Kamis, 11 September 2014, wirana44 <at> yahoo.com [urangsunda] <urangsunda <at> yahoogroups.com> menulis:
> November 2014, Waduk Terbesar Kedua di RI Bakal Diisi Air
> 11 Sep 2014 09:02 WIB
>
> Pemerintah tengah mempercepat proses pengairan waduk terbesar kedua di Indonesia setelah Jatiluhur, yaitu Jatigede di...
>
> Link:
> http://finance.detik.com/read/2014/09/11/090256/2687161/4/-november-2014-waduk-terbesar-kedua-di-ri-bakal-diisi-air
> Sent from my BlackBerry®
> powered by Sinyal Kuat INDOSAT
>
> ------------------------------------
>
> ------------------------------------
>
> ngala dollar >> http://profitclickers.info/buburuh-ngeklik.php?urang=sunda
> ------------------------------------
>
> Yahoo Groups Links
>
> <*> To visit your group on the web, go to:
>     http://groups.yahoo.com/group/urangsunda/
>
> <*> Your email settings:
>     Individual Email | Traditional
>
> <*> To change settings online go to:
>     http://groups.yahoo.com/group/urangsunda/join
>     (Yahoo! ID required)
>
> <*> To change settings via email:
>     urangsunda-digest <at> yahoogroups.com
>     urangsunda-fullfeatured <at> yahoogroups.com
>
> <*> To unsubscribe from this group, send an email to:
>     urangsunda-unsubscribe <at> yahoogroups.com
>
> <*> Your use of Yahoo Groups is subject to:
>     https://info.yahoo.com/legal/us/yahoo/utos/terms/
>
>

__._,_.___
Posted by: Mang Aska <dkabayan <at> gmail.com>


http://groups.yahoo.com/group/baraya_sunda/


[Ti urang, nu urang, ku urang jeung keur urang balarea]




__,_._,___
Picon

Tempo, Jatigede Batal Digenangi Tahun Ini



Alhamdulillah Mestakung ~ Semesta Mendukung Penyelamatan Kabuyutan Cipaku beserta Puluhan Situs Cagar Budayanya, Bendungan Jatigede Batal Digenangi Tahun Ini dan Semoga Seterusnya! Amiiin ya Alloh ya robbal alamin... Allohuakbar... Allohuakbar... Allohuakbar (y).

Subhanalloh, barokah pisan... semoga Rencana Bikin Pesantren Aji Putih (Pusat Pendidikan Moral & Spiritual ~ Revolusi Mental) di Situs Cipeueut Kabuyutan Cipaku yang GRATIS dan Self Sustained/ Self Sufficiency bisa terlaksana (y).

Pun Sapun Kaluluhuran... Panceg Dina Galur Ngajaga Lembur... Cadu Mundur Najan Awak Lebur! Lemah Sagandu Diganggu Balai Sadunya, Save Kabuyutan, Save The World!

Muji Syukur Ka Nu Agung, Nu Ngersakeun, Nu Maha Murbeng Alam!

Temen-2 kalo tertarik mau mengunjungi Kabuyutan Cipaku, melihat tidak kurang dari 25 Situs Cagar Budaya Megalitikum Pra Sejarah ada Batu Tunggal disana Simbol Monotheismeu Nusantara Purba, kalau di Baduy mah Leuweung Sasaka Domas... Insya Alloh Mamang mau kesana Akhir September, JAPRI aja ya :).

Mohon kalau berkenan membantu me-LIKE Save Jatigede (y) Semoga Jokowi bisa menyelamatkan Kabuyutan Cipaku dengan me-RESIZE Bendungan Jatigede dari sebelumnya 4800 Ha dimana menenggelamkan lebih dari 25 Situs Megalitikum, Kampung Buhun, Menebang Lebih dari 800.000 Pohon, Sawah Subur, dan Rumah-2 Panggung Tradisional Khas Sunda :(. Seharusnya bisa di Resize menjadi 400 Ha saja, sisanya bisa dikembangkan menjadi Kampung Budaya Nusantara yang alami, lestari, organik, self sufficiency, dan menjadi percontohan kampung-2 di seluruh Indonesia.

http://www.facebook.com/savejatigede/

Sumber: http://www.tempo.co/read/news/2014/09/01/090603736/Waduk-Jatigede-Batal-Digenangi-Tahun-Ini

TEMPO.CO, Jakarta - Kementerian Pekerjaan Umum menyatakan pengoperasian Waduk Jatigede, Sumedang, Jawa Barat, tidak dapat dilakukan tahun ini. Direktur Jenderal Sumber Daya Air Kementerian Pekerjaan Umum Mudjiadi menuturkan ada dua masalah yang membuat Waduk Jatigede batal digenangi tahun ini. (Baca: Waduk Jatigede Digenangi Sebelum Kabinet Berakhir)

"Kami menunggu perpres dan ada moratorium dari Kementerian Kehutanan bahwa semua alih fungsi distop menunggu pemerintahan baru," kata Mudjiadi saat ditemui Tempo di kompleks Dewan Perwakilan Rakyat, Jakarta, Senin, 1 September 2014.

Awalnya, penggenangan Jatigede direncanakan September 2014. Namun pendanaan ganti rugi dan santunan dalam bentuk tunai ke warga membutuhkan dana dari APBN yang menunggu peraturan presiden. Selain itu, Menteri Koordinator Chairul Tanjung menargetkan penggenangan Waduk Jatigede dimulai sebelum Oktober mendatang. (Baca: Harapan Djoko Kirmanto pada Pemerintah Mendatang)

Menurut Mudjiadi, molornya penggenangan waduk tersebut disebabkan oleh masih adanya lahan yang belum dibebaskan dan permukiman warga yang belum pindah. Setidaknya lebih dari 10 ribu warga masih tinggal di lahan yang akan menjadi genangan Jatigede. Dana pembebasan lahan dan uang santunan warga yang menghuni lokasi genangan masih menunggu perpres sebagai payung hukum.

Perpres ini mencakup alokasi anggaran Rp 1,1 triliun untuk uang ganti rugi. Sebanyak Rp 900 miliar ditujukan untuk ganti rugi bangunan dan Rp 200 miliar untuk ganti rugi lahan pertanian. (Baca: September, Waduk Jatigede Mulai Dibangun)

Mudjiadi menuturkan hingga kini progres pembangunan fisik Waduk Jatigede mencapai 96 persen. Karena itu, ia yakin akhir tahun ini pembangunan konstruksi Jatigede dapat selesai 100 persen.

Bendungan Jatigede ini diharapkan dapat mengendalikan banjir dengan jangkauan 11.000 hektare. Bendungan ini juga ditujukan untuk mengairi lahan seluas 90 ribu hektare, sekaligus menjadi sumber air baku dan sumber pembangkit listrik berkapasitas 110 megawatt. (Baca: Relokasi Warga Jatigede Kembali Dibahas)

ALI HIDAYAT




__._,_.___
Posted by: Mang Aska <dkabayan <at> gmail.com>


http://groups.yahoo.com/group/baraya_sunda/


[Ti urang, nu urang, ku urang jeung keur urang balarea]




__,_._,___

Gmane