Picon

Pesan Sabda Palon - Re: Nusantara Jaya, Sabdapalon feat Cakrabirawa Marigi! [2 Attachments]

[Attachment(s) from Mang Aska included below]

Baru saja Mamang nulis tentang Sabdapalon, langsung menjawab dan berpesan melalui Gempa Malang 6.3 SR Jam 14.05 ;). http://m.detik.com/news/berita/2975334/gempa-63-sr-guncang-kabupaten-malang-jawa-timur

Pesannya dapat diterjemahkan Quran Surat 14 (Ibrahim) ayat 5, "Dan sesungguhnya Kami telah mengutus Musa dengan membawa ayat-ayat Kami, (dan Kami perintahkan kepadanya): "Keluarkanlah kaummu dari gelap gulita kepada cahaya terang benderang dan ingatkanlah mereka kepada hari-hari Allah". Sesunguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi setiap orang penyabar dan banyak bersyukur."

Bangsa Indonesia Moral Hazard nya sudah PARAH, Al Quran dan Haji saja dikorupsi, Kabuyutan akan ditenggelamkan, Ayat2 Suci dijadikan alat untuk mencari keuntungan, dlsb!

Prasasti Kebantenan Prabu Siliwangi Sribaduga Maharaja Jayadewata dan juga Prasasti Citatih Sukabumi Prabu Sri Jayabupati menyampaikan pesan, "MATI bagi para perusak Kabuyutan"! Kabuyutan adalah penjaga Moral dan Spiritual Nusantara dulu!

Untuk Jokowi, Aher, dan orang-2 yang berniat menenggelamkan atau menghancurkan Kabuyutan Sunda, siap-2! Kalian tidak akan bisa bersembunyi, Alloh SWT Maha Mengetahui dan tidak akan pernah berhenti menjaga Hukum2nya!

Segera BERTOBAT lah sebelum terlambat!

nuhuuuns,
mang asep kabayan
www.dkabayan.com

On Jul 26, 2015 1:24 PM, "Mang Aska" <dkabayan <at> gmail.com> wrote:

Alhamdulillah "Cimanuk Marigi Deui" sudah terjawab, Cimanuk Bersatu Kembali, informasi dari Kasepuhan Pasukan Sabdopalon dari Mahapahit yang merupakan keturunan Sunda Galuh dari Raden Wijaya pun sudah bergabung Pasukan Cakrabirawa Wastukancana Galuh mendukung ‪#‎SaveJatigede‬ untuk menyelamatkan Lebak Cawene Lemah Sagandu Kabuyutan Cipaku Pajajaran Anyar Aji Putih yang dari sejak Jaman Belanda sampai ke Pemerintah Republik Indonesia ingin dihancurkan dengan cara ditenggelamkan untuk mencegah Nusantara Jaya di Buana! Sebelumnya untuk mengobok-2 Nusantara mereka menghancurkan Majapahit sampai Prabu Brawijaya mengutuk 500 tahun kemudian akan membalasnya. Setelah Majapahit mereka menghancurkan Sunda Pakuan Pajajaran leluhurnya Majapahit.

Sudah saatnya Nusantara bangkit sudah terlalu lama Negara dikelola oleh KUNYUK (istilah Wangsit Siliwangi) yang hanya membawa kesengsaraan dan kehinaan bagi masyarakat. Tidak ada Harganya Nusantara di Masyarakat Dunia, bahkan Dr. Basuki Lulusan Teknik Elektro ITB yang tinggal di Swedia di Kick Andy pun mikir 1000 kali untuk kembali ke Indonesia, hina sekali bangsa ini sampai warga yang berilmu pun tidak mau tinggal di negara ini, bangsa yang lemah penuh dengan KORUPSI dan KEMUNAFIKAN, bergama tapi tak Bertuhan memalukan!

Harudaaaaang cuuuuuu rek caricing wae Nagara diranjah ku Kunyuk? Pantesan dari Jaman Belanda dan sampai sekarang mereka bersemangat menenggelamkan Kabuyutan Cipaku JATIGEDE "Pusat Pendidikan Moral & Spiritual" yang akan menciptakan manusia- manusia Indonesia yang unggul Trah Aji Putih (Aji ~ Ilmu, Putih ~ Bersih), ternyata mereka tidak mau NUSANTARA BANGKIT!

Selengkapnya tentang Wangsit Siliwangi dan Sabda Palon dapat dibaca:

Oh ya jangan lupa Senin Dini Hari Nanti Jam 1.00, 27 Juli 2015 tonton Delik RCTI Jatigede Jilid 2, terima kasih RCTI & MNC Group terutama Bang Arya Sinulingga yang telah berkenan meliput.

#SaveJatigede #SaveNusantara #IndonesiaJaya

Pun sapun kaluluhuran... Cimanuk Marigi Deui, Cipaku Jadi Nagara, Sukapura Ngadaun Ngora, Galunggung Ngadeg Tumenggung!

Twitter #SaveJatigede


__._,_.___

Attachment(s) from Mang Aska | View attachments on the web

2 of 2 Photo(s)

Posted by: Mang Aska <dkabayan <at> gmail.com>


http://groups.yahoo.com/group/baraya_sunda/


[Ti urang, nu urang, ku urang jeung keur urang balarea]




__,_._,___
Picon

Nusantara Jaya, Sabdapalon feat Cakrabirawa Marigi!



Alhamdulillah "Cimanuk Marigi Deui" sudah terjawab, Cimanuk Bersatu Kembali, informasi dari Kasepuhan Pasukan Sabdopalon dari Mahapahit yang merupakan keturunan Sunda Galuh dari Raden Wijaya pun sudah bergabung Pasukan Cakrabirawa Wastukancana Galuh mendukung ‪#‎SaveJatigede‬ untuk menyelamatkan Lebak Cawene Lemah Sagandu Kabuyutan Cipaku Pajajaran Anyar Aji Putih yang dari sejak Jaman Belanda sampai ke Pemerintah Republik Indonesia ingin dihancurkan dengan cara ditenggelamkan untuk mencegah Nusantara Jaya di Buana! Sebelumnya untuk mengobok-2 Nusantara mereka menghancurkan Majapahit sampai Prabu Brawijaya mengutuk 500 tahun kemudian akan membalasnya. Setelah Majapahit mereka menghancurkan Sunda Pakuan Pajajaran leluhurnya Majapahit.

Sudah saatnya Nusantara bangkit sudah terlalu lama Negara dikelola oleh KUNYUK (istilah Wangsit Siliwangi) yang hanya membawa kesengsaraan dan kehinaan bagi masyarakat. Tidak ada Harganya Nusantara di Masyarakat Dunia, bahkan Dr. Basuki Lulusan Teknik Elektro ITB yang tinggal di Swedia di Kick Andy pun mikir 1000 kali untuk kembali ke Indonesia, hina sekali bangsa ini sampai warga yang berilmu pun tidak mau tinggal di negara ini, bangsa yang lemah penuh dengan KORUPSI dan KEMUNAFIKAN, bergama tapi tak Bertuhan memalukan!

Harudaaaaang cuuuuuu rek caricing wae Nagara diranjah ku Kunyuk? Pantesan dari Jaman Belanda dan sampai sekarang mereka bersemangat menenggelamkan Kabuyutan Cipaku JATIGEDE "Pusat Pendidikan Moral & Spiritual" yang akan menciptakan manusia- manusia Indonesia yang unggul Trah Aji Putih (Aji ~ Ilmu, Putih ~ Bersih), ternyata mereka tidak mau NUSANTARA BANGKIT!

Selengkapnya tentang Wangsit Siliwangi dan Sabda Palon dapat dibaca:

Oh ya jangan lupa Senin Dini Hari Nanti Jam 1.00, 27 Juli 2015 tonton Delik RCTI Jatigede Jilid 2, terima kasih RCTI & MNC Group terutama Bang Arya Sinulingga yang telah berkenan meliput.

#SaveJatigede #SaveNusantara #IndonesiaJaya

Pun sapun kaluluhuran... Cimanuk Marigi Deui, Cipaku Jadi Nagara, Sukapura Ngadaun Ngora, Galunggung Ngadeg Tumenggung!

Twitter #SaveJatigede


__._,_.___
Posted by: Mang Aska <dkabayan <at> gmail.com>


http://groups.yahoo.com/group/baraya_sunda/


[Ti urang, nu urang, ku urang jeung keur urang balarea]




__,_._,___
Picon

Media Vs Jatigede - Re: [Urang Sunda] Media vs Tolikara [3 Attachments]

[Attachment(s) from Mang Aska included below]

Jatigede oge sarua euy... media geus diwewelan ku pamarentah... aya 45.000 jiwa Umat Islam pituin Sunda anu rek disangsarakeun diusir ku Pamarentah anu teu jauh beda kalakuan nana jeung Israel anu resepna ngusiran Urang Palestina tina taneuh karuhunna. Israel make tangtara sarua Pamarentah oge pas sosialisasi nurunkeun sapleton tangtara, polisi, jeung satpol pp, urang Kabuyutan Cipaku Jagat Resi baheula mah dihargaan kiwari mah ku Nagara Indonesia dianggapna ngan saukur kekesed.

Ironis na ceuk beja Anggota DPR ti Tatar Sunda Anak Kuncen ti Kuningan Majalengka TB HASANUDIN malah "ngabungkem" suara Tokoh2 Sunda, matakna euweuh Tokoh2 Sunda boh ti Sumedang oge Tatar Sunda anu wani ngomong heuras, geus diwewelan ku Pamarentah. Padahal Eyang Haji Aji Putih teh Incu na Wretikandayun ti Sunda Galuh Tarumanagara ti Bapa jeung Resi Demunawan ti Kuningan :(.

Rahayaaaat ngan saukuuuur ditincaaaaak.... ditincaaaaak... diusiiiiiir dijajah ku Nagara Indonesia.

Nepika kamari Pas Sholat Ied di lapangan Kabuyutan Cipaku rahayat nyarita Cik lah lamun rek nyieun Nagara Sunda bejaaan kabina2 teuing pamarentah teh bet beuki pisan nandasa rahayat! Mun rek maehan rahayat mah tah ayeuna keur kieu yeuh ngarumpul di lapangan bom wae ku pamarentah, paehan sakalian ceunah :(. Mamang teu kuat nyurucud cimata pas ngadenge kitu :(.

Rahayat nepika ngahelas di detik.com disebutkeun aya 11.000 rumah hantu di Jatigede beuuuu ceunah sakabeh imah disangka imah hantu, aing sakulawarga teh dianggapna jurig ku media meureun... maenya ceunah jurig bisa nyawah jeung macul kacida pisan. Tina 11.000 imah anu aya di Jatigede imah hantu mah paling ge kurang ti 10% eta oge nu nyieun aparat pamarentah anu kongkalikong jeung urang proyek da nu boga modal keur nyieun imah mah nu baroga duit jeung nu nyaho, rahayat mah timana teuing boga duit keur nyieun imah hantu.

Rahayat ngan saukur jadi kekesed wungkul geuning :(.

Rahayat saking keuheulna boga istilah anyar keur pangagung anu agung anu rek ngeueum kabuyutan jeung ngusir rahayat nyaeta lir ibarat Anying Herder ceunah ngagogogan rahayat supaya ingkah ti Kabuyutan tanah karuhunna.

Pun sapun kaluluhuran.

On Jul 19, 2015 4:43 AM, "d.kurnia <at> gmail.com [urangsunda]" <urangsunda <at> yahoogroups.com> wrote:
 

Tulisan nu lumayan alus ngeunaan media mainstream
‎Fakta berbicara....
Nu teu resep, teu kudu maca
Gejlig

++++++++
‎Tolikara mengingatkan kita pada sebuah kampung di pojok Kota Bekasi bernama Ciketing Asem. Keduanya dilanda tragedi kekerasan pada waktu Idul Fitri. Namun, reaksi media terhadap kedua peristiwa itu bertolak belakang yang semakin menunjukkan betapa busuknya wajah sebagian besar media arus utama kita.

Lima tahun lalu, saat umat Islam merayakan Hari Kemenangan, kaum Muslim di Ciketing Asem justru bersimbah darah setelah aksi provokasi jemaat HKBP. Seketika itu juga dunia internasional menyoroti Ciketing Asem.

Berbagai media (cetak dan elektronik), baik dalam maupun luar negeri, kompak mengangkat peristiwa itu dengan satu angel yang seragam: kebebasan beribadah. Judul kemudian dibuat beragam. Beberapa di antaranya: Pemkot Bekasi Diminta Berikan Izin Ibadah untuk jemaat HKBP (detik), Romo Benny: Negara Tidak Boleh Kalah oleh Pelaku Kekerasan (detik), Indonesia, Belajarlah Toleransi (kompas), Kebebasan Beragama Belum Terjamin (kompas), Ada Pertemuan sebelum Penusukan (kompas), Kebebasan Beribadah Terancam (Media Indonesia), KWI: Gejala Intoleransi Terjadi (kompas), Sukur Nababan: Ini Tindakan Biadab, (kompas), Jemaat HKBP Ditusuk saat akan Beribadah (Koran Tempo), Christian Worshippers Attacked in Indonesia (New York Times/Associated Press).

Nada pemberitaan mereka seperti sudah diatur layaknya paduan suara yang menyanyikan lagu Kebebasan Beragama dengan syair yang menyudutkan umat Islam.
Padahal, fakta sesungguhnya tidaklah demikian. Tertusuknya jemaat HKBP akibat provokasi mereka yang berjalan kaki sejauh 2-3 Km untuk beribadah, dengan melewati rumah-rumah penduduk sambil bernyanyi kidung rohani.

Benturan tak terhindarkan. Tak cuma jemaat HKBP yang jadi korban, warga Ciketing Asem pun terluka. Insiden Cikeas terjadi karena bandelnya jemaat HKBP yang tidak mematuhi instruksi Pemkot Bekasi untuk tidak beribadah di Ciketing Asem. Tapi media tak mau tahu. Fakta itu mereka endapkan. Yang ditampilkan hanya akibat. Maka muncullah berita-berita yang memojokkan umat Islam.

Tahun ini, saat umat Islam memekikkan takbir kemenangan di Hari Idul Fitri, nun jauh di Tolikara Papua aksi kekerasan kembali terjadi. Kaum Muslim yang hendak sholat ied diserang jamaah teroris GIDI (Gereja Injil Di Indonesia). Tak cuma itu, mereka juga membakar tempat ibadah umat Islam di sana. Lalu bagaimana media arus utama memberitakannya?

Mari kita cermati pemberitaan Kompas online. Berikut beberapa judul mereka:

1. Situasi Karubaga Berangsur Kondusif, Polisi Selidiki Pemicu Kerusuhan
2. Pembakaran Rumah Ibadah Melanggar Norma Adat Papua.
3. MUI Minta Umat Islam di Tolikara Menahan Diri
4. Belasan Kios dan Rumah Warga Hangus Dibakar Massa Tak Dikenal.

Lain halnya dengan Metro TV Online. Awalnya mereka memberitakan peristiwa tersebut dengan judul: Saat Takbir Pertama, Sekelompok Orang Datang dan Lempari Musholla di Tolikara. Lalu judul diubah menjadi Amuk Massa di Tolikara.

Kita juga masih ingat dengan tragedi Monas 1 Juni 2008. Pola pemberitaan media memang cenderung homogen saat terjadi peristiwa semacam Monas dan Ciketing Asem, juga terorisme. Benang merahnya: mereka kompak memberitakan setiap kejadian yang berpotensi menyudutkan umat Islam; tentang keberagamaan (pluralitas), kebebasan, radikalisme, dsb.

Biasanya, mereka selalu menutupi akar masalah; kerap memblow up akibat, bukan sebab. Insiden Monas, misalnya, diberitakan sebagai aksi kekerasan umat Islam terhadap AKKBB (Aliansi Kebangsaan untuk Kebebasan Beragama dan Berkeyakinan). Islam pun diopinikan sebagai antikebhinekaan, mengingat saat peristiwa terjadi bertepatan dengan Hari Pancasila. Padahal, bentrokan antara FPI dan AAKBB disebabkan oleh provokasi AKKBB. Tapi media tak mau tahu. Fakta itu mereka sisihkan, dan hanya memberitakan aksi kekerasan FPI.

Keesokan harinya, Koran Tempo menampilkan foto headline saat Munarman, tokoh FPI, sedang “mencekik” seorang laki-laki “yang ditulis mereka sebagai anggota AKKBB“, untuk memberikan efek dramatis aksi kekerasan FPI. Ternyata, fakta yang sesungguhnya tidak demikian. Munarman justru sedang berusaha mencegah anggota FPI melakukan serangan kepada anggota AKKBB.

Kita memang tak bisa menuntut banyak kepada mereka untuk bersikap adil terhadap umat Islam. Namun kita kerap dibuat geram oleh ulah mereka. Media arus utama kita semakin koruptif saat memberitakan isu keumatan. Dan semakin hari, wajah media semacam detik, kompas dan metro kian membusuk, menyebarkan bau tak sedap tentang Islam ke publik. Baunya bertambah menyengat di masa kini, saat negeri ini dipimpin oleh seorang presiden yang secara massif justru dicitrakan positif oleh media busuk semacam mereka.

Waspadalah umat Islam!

Erwyn Kurniawan
Kabarumat.com
<at> Erwyn2002

Dikdik Kurnia



__._,_.___

Attachment(s) from Mang Aska | View attachments on the web

3 of 3 Photo(s)

Posted by: Mang Aska <dkabayan <at> gmail.com>


http://groups.yahoo.com/group/baraya_sunda/


[Ti urang, nu urang, ku urang jeung keur urang balarea]




__,_._,___
Picon

Wilujeng Boboran Shaum Idul Fitri 1436H [4 Attachments]

[Attachment(s) from Mang Aska included below]

Sampurasun baraya sadayana,
Mamang sekeluarga dengan kerendahan hati memohon maaf sebesar2nya apabila ada kata dan perbuatan yang tidak berkenan selama beraktifitas di media milis juga dalam kehidupan sehari2.

Mamang juga mengucapkan Wilujeng boboran shiam, Selamat Hari Raya Idul Fitri 1436H semoga amal ibadah kita diterima disisi Alloh SWT.

Salam dari Kabuyutan Cipaku Darmaraja Sumedang yang akan digenangi 1 Agustus 2015 :(.

Shalat Ied kali ini penuh haru biru Imam dan Khotib tak kuasa mengurai air mata ketika berkata walaupun ini cobaan dan kesengsaraan bagi masyarakat karena tercerabut dari Kabuyutannya namun semoga walaupun Sengsara namun Sengsara membawa nikmat, mari kita berdoa bersama katanya :(.

Berikut ini foto2 nya, semoga Yang Maha Kuasa memberkati kita semua dalam kebaikan dan keberkahan, amiiin YRA.

nuhuuuns,
mang asep kabayan
www.dkabayan.com



__._,_.___

Attachment(s) from Mang Aska | View attachments on the web

4 of 4 Photo(s)

Posted by: Mang Aska <dkabayan <at> gmail.com>


http://groups.yahoo.com/group/baraya_sunda/


[Ti urang, nu urang, ku urang jeung keur urang balarea]




__,_._,___
Picon

Pang Nerjemahkeun Tulisan Sunda Buhun



Baraya sadayana cik manawi aya anu ngarti bahasa sunda buhun dihandap ieu naon hartina.... sawareh ngeus ngan bener atawa henteu, pang ngecekeun sakalian...

Ngaing moal cicing dina wates nu dumardi, nagri jadi tanda pungkasna kakawasaan nu ngahaja nincak lemah sagandu ku cirining wedalna tina gumati

(Aku tidak akan diam di batas "dumardi?", negara jadi tanda berakhirnya kekuasaan yang sengaja menginjak Lemah Sagandu/ Kabuyutan Cipaku oleh tanda lahirnya dari "Gumati")

Sok sanajan cicing lain dina beda buana, anjeun bakal beunang ku petaka alam

(Walaupun diam bukan di beda alam, kalian akan mendapat bencana alam)

During Darmasiksa anjeun nu ngahana ngahuni ieu nagri. Sing saha nu ngarempak lemah sagandu makaning nastaking bakalan keuna pamentasa ugeran Sunda linuhung. Lain kuring nu ngahayang ilaing dina sagala kahayang, ngan kahayang nu euweuh ugeran anu ku ilaing dilakonan.

(Kuring?/ Aku Darmasiksa kalian yang "ngahana ngahuni" ini negara. Barang siapa yang merusak Lemah Sagandu olehkarenanya "nastaking" akan kena "pamentasa" aturan Sunda yang luhur. Bukan Aku yang menginginkan kalian dalam semua keinginan, hanya keinginan yang tidak ada aturannya yang kalian lakukan.

Satungkeribin Langit bakal ngahaji, ngudag anu ngaganggu lemah sagandu.

(Satungkebing?/ seluruh langit akan bersatu mengejar yang akan mengganggu Lemah Sagandu).

Pesan Darmasiksa

Laut bakal obah, sok sanajan mangawasa sagara, bakal binasa mun ngarempak aturan jeung ngagadabah nagri kawula

(Laut akan berubah, walaupun menguasai lautan, akan binasa kalau merusak aturan dan menghancurkan negeri kami)

Lemah cai bakal ngahiji, sagara bakal pindah kakawasaan mun anjeun ngarempak ugeuran.

(Tanah air akan bersatu, Lautan akan pindah kekuasaan kalau kalian melanggar aturan).

Lain kuring nu supata, tapi eta aya Dina rempakan nu geus diugerna dina kakawasaan.

(Bukan aku yang mengutuk, tapi itu ada dalam peraturan yang sudah digariskan dalam kekuasaan).

Pangrobahan nu ayeuna, bakal ngabinasakeun nu supeta.

(Perubahan yang sekarang, akan membinasakan yg terkutuk)

During Darmasiksa, moal ngarobah nu aya

(Aku Darmasiksa, tidak akan merubah yang ada)

Langit ngukur teu saukur catur

(Langit mengukur tidak sekedar asal bicara)

Heabna Hawa bakal nincak Dina mumunggang kabinasa

(Panasnya udara akan menginjak pada tempat kebinasaan)

Jung geura kabur memeh supata datang jeung sagala kabinasaan

(Cepat segera kabur sebelum kutukan datang dengan segala kebinasaan)

During our ngabejaan

(Aku hanya memberi tahu)

Lain kuring nu ngaribah supata, tapi ilaing anu ngahaja hayang ngajajah nagari nu geus aya Dina dataran kabeja

(bukan aku yg merubah kutukan, tapi kalian yang sengaja ingin menjajah negara yang sudah ada dalam dataran cerita).

Cicing lain cincin

(diam bukan "cincin")

Miang lain mulang

(Pergi bukan kembali)

Huna huni nu wanci

("Huna huni" yang sudah waktunya)

Bakal maragat Dina supata nu rempak digigir carita

(Akan menantikan pada kutukam yang sesuai disamping/ akhir cerita)

Angku darma saliksa gasa

Sang dumadi Dina sangita wanci nu mustari

Yana yuna baka salaksa sangka

Garda pada Dina jaba

Kur bala Dina saga darma jaya

Angga nu lawuh Dina anggi

Garda nu ngaha huni

Jati juti na sati

Santi darma loka tan mungga jada

Jad...jad...salaksa brata nu nastapa siloka darma unggeran carita mangsa dipa

Kunci aya Dina kasturi, buka lawang sigotama tanda samasta ngahudang rasa dipa

Bral...brul... Brol...

Darma...darma...darma...

Swungsyan dumadi pangastuti darma kasa sanjaya dwipa

Bajanga sita lur saka jaya anu merta loka

Kumbi darma pangwas java darmapala

Cenghar

Lur... Lir... Lar

nuhuuuns,
mang asep kabayan
www.dkabayan.com



__._,_.___
Posted by: Mang Aska <dkabayan <at> gmail.com>


http://groups.yahoo.com/group/baraya_sunda/


[Ti urang, nu urang, ku urang jeung keur urang balarea]




__,_._,___
Picon

Spirit "Perang Diponegoro" Dalam Mempertahankan Situs Leluhur Jatigede



Dibawah ini kutipan dari Sejarah Perang Diponegoro yang merupakan perang terbesar yang pernah dialami oleh Belanda pada masanya disebut juga Perang Jawa, Perang Diponegoro terjadi karena Belanda ingin menghancurkan Makam Leluhur Pangeran Diponegoro untuk melemahkan Trah Pangeran Diponegoro dengan cara menghapus jejak peradaban peninggalan dan eksistensi leluhur Pangeran Diponegoro, tentu saja Pangeran Diponegoro marah dan akhirnya mengangkat senjata terhadap Belanda! Rupanya hal itu pula yang sekarang sedang terjadi di Jatigede atas nama Pembangunan Waduk Jatigede Pemerintah Negara Republik Indonesia berupaya menghapus Jejak Sejarah Peninggalan dan Eksistensi Leluhur Sunda Sumedang Larang Pajajaran Anyar yaitu Kabuyutan Cipaku. Tidak akan ada Sumedang kalau tidak ada Kabuyutan Cipaku!
 
Sumedang Larang digadang-gadang sebagai Pajajaran Anyar/ Baru yang akan melahirkan trah- trah calon pemimpin bangsa yang akan membawa kebaikan seperti yang tergambar dalam Wangsit Siliwangi. Hal itu sejalan dengan Sejarah Prabu Guru Aji Putih yang merupakan Putra dari Ki Balangantrang Patih Galuh Purba Pengasuh Prabu Ciung Wanara dan juga Prabu Guru Aji Putih merupakan Cucu dari Resi Demunawan dari Kuningan serta Cicit Prabu Wretikandayun Tarumanagara Galuh Purba. Prabu Guru Aji Putih pendiri Kerajaan Tembong Agung memiliki putra Prabu Tajimalela pendiri Kerajaan Sumedang Larang. Jejak- jejak peradaban Prabu Guru Aji Putih abad ke-7 telah berupaya dihapus oleh Belanda namun tidak berhasil, seperti kita ketahui Proyek Waduk Jatigede diinisiasi sejak jaman Belanda namun berhenti karena diprotest oleh para leluhur Sumedang. Rupanya semangat Penjajah Belanda yang ingin menghapus peradaban Leluhur Sunda Sumedang juga dilanjutkan oleh Pemerintah Negara Republik Indonesia yang saat ini secara De Facto sedang terjadi Penjajahan Gaya Baru atau kata Bung Karno NEO IMPERIALISM dijajah secara ekonomi, budaya, dan sosial :(. Sangat ironis Pemerintah tidak bisa meneladani Semangat Pangeran Diponegoro dan malah melanjutkan kekejaman Penjajah Belanda yang ingin menghancurkan warisan peradaban leluhur.
 
Kami #SaveJatigede tidak anti bendungan dan juga tidak sedang menghentikan pembangunan yang diharapkan ingin memajukan Indonesia namun ketika atas nama pembangunan kemudian menghancurkan peninggalan leluhur kami maka semangat Pangeran Diponegoro dalam menentang Penjajahan Bangsa Indonesia mengalir di dalam darah kami. Kami tidak rela peninggalan leluhur kami dirusak dan ditenggelamkan untuk dan atas alasan kepentingan apapun. Penghapusan Sejarah dan Peradaban Eksistensi Leluhur kami sangat penting untuk menjaga Jatidiri Kami untuk dapat kami wariskan kepada anak cucu kami, agar mereka tidak kehilangan jejak. Jangan sampai ketika anak cucu kami nanti mencari jejak- jejak Lelehurnya yang ada tinggal cerita saja tanpa ada bukti nyata yang bisa dilihat, dipegang, dihayati, dan dirasakan langsung. Situs berasal dari kata SITE (Bahasa Inggris) yang artinya Lokasi atau Tempat melekat pada koordinatnya tidak bisa dipindah atau direlokasi. Untuk itu kami mohon kepada Pemerintah Negara Republik Indonesia Hentikan Perusakan Situs Cagar Budaya Leluhur Sunda Sumedang Larang atas nama Pembangunan Waduk Jatigede! Batalkan Waduk Jatigede yang akan menenggelamkan lebih dari 33 Situs Cagar Budaya peninggalan Leluhur Sunda Sumedang Larang Pajajaran Anyar! Untuk seluruh turunan Sunda Sumedang Larang yang masih memiliki hati nurani saat nya anda semua dipanggil untuk berjuang sebagaimana yang telah dicontohkan Pangeran Diponegoro melawan Penjajah Belanda dalam mempertahankan eksistensi leluhurnya!

Berikut ini cuplikan Sejarah Pangeran Diponegoro dalam mempertahankan Situs Sejarah Leluhurnya, “Pada pertengahan bulan Mei 1825, pemerintah Belanda yang awalnya memerintahkan pembangunan jalan dari Yogyakarta ke Magelang lewat Muntilan, mengubah rencananya dan membelokan jalan itu melewati Tegalrejo. Rupanya di salah satu sektor, Belanda tepat melintasi makam dari leluhur Pangeran Diponegoro. Hal inilah yang membuat Pangeran Diponegoro tersinggung dan memutuskan untuk mengangkat senjata melawan Belanda. Ia kemudian memerintahkan bawahannya untuk mencabut patok-patok yang melewati makam tersebut. Namun Belanda tetap memasang patok-patok tersebut bahkan yang sudah jatuh sekalipun. Karena kesal, Pangeran Diponegoro mengganti patok-patok tersebut dengan tombak.”

 

Perang Diponegoro (Inggris:The Java War, Belanda: De Java Oorlog), adalah perang besar dan menyeluruh berlangsung selama lima tahun (1825-1830) yang terjadi di Jawa, Hindia Belanda (sekarang Indonesia), antara pasukan Belanda di bawah pimpinan Jendral De Kock[1] melawan penduduk pribumi Indonesia dibawah pimpinan Pangeran Diponegoro. Berdasarkan dokumen-dokumen Belanda yang dikutip oleh ahli sejarah, perang ini menewaskan sekitar 200.000 orang warga pribumi. Sementara korban tewas di pihak Belanda berjumlah 8.000.

Perang Diponegoro merupakan salah satu pertempuran terbesar yang pernah dialami oleh Belanda selama masa pendudukannya di Nusantara. Peperangan ini terjadi secara menyeluruh wilayah Jawa, sehingga disebut Perang Jawa.



__._,_.___
Posted by: Mang Aska <dkabayan <at> gmail.com>


http://groups.yahoo.com/group/baraya_sunda/


[Ti urang, nu urang, ku urang jeung keur urang balarea]




__,_._,___
Picon

Penenggelaman Trah Aji Putih Sunda Galuh Sumedang! - Re: Ada Waduk Jatigede, Mentan: Tanam Padi Tidak Perlu Tunggu Hujan [2 Attachments]

[Attachment(s) from Mang Aska included below]

Waduk Jatigede menenggelamkan 3100 Ha Sawah Subur dan Kebun Produktif! 1389Ha hutan, 800.000 pohon yg akan ditebang. Jatigede dibangun di daerah rawan episentrum gempa dan lempeng tektonik aktif, beresiko membahayakan. Bisa ambrol dan atau menimbulkan gempa imbas pada saat pengisian.

25 Situs Cagar Budaya Sunda Sumedang, Situs Megalitikum Punden Berundak Kabuyutan Cipaku Trah Aji Putih yang sudah ada sejak jaman pra sejarah. Situs melekat pada koordinat tempatnya tidak bisa direlokasi.

Sumedang dikenal menurunkan Trah-2 Pemimpin Sunda yang juara, Trah Aji Putih Galuh Pakuan Pajajaran, Sumedang Larang juga dikenal sebagai Pajajaran Anyar yang akan bangkit memperbaiki kekacauan di Bangsa Indonesia. Di Daerah Genangan Jatigede terdapat Kabuyutan Cipaku yang merupakan Jagat Resi dan Pengikat 7 Gunung, upaya penenggelaman Jatigede adalah ingin menenggelamkan Trah Aji Putih yang merupakan penyelamat negeri ini.

Pemimpin2 Trah Sunda Sumedang bisa dilihat dari mulai Kang Emil yang sangat nyongcolang di Bandung, Pak Umar Wirahadikusumah yang satu2nya Trah Sunda menjadi Wapres, Para Menteri dari mulai Muchtar Kusumaatmaja, Sarwono Kusumaatmaja, Gubernur Jakarta yang melegenda Ali Sadikin, Prof. RP Koesumadinata yang merupakan ahli geologi kelas dunia berasal dari Sumedang! Tokoh2 Sunda yang manggung umumnya memiliki Trah Sunda Sumedang karena dari sanalah Dititiskan Trah2 Aji Putih anak cucunya untuk menjadi pemimpin yg dipercaya dan diteladani masyarakat luas.

Penenggelaman Jatigede dimana disana terdapat Situs Kabuyutan Cipaku Jagat Resi Aji Putih merupakan upaya menghentikan Trah Aji Putih manggung. Namun tentu saja Leluhur tidak akan tinggal diam sesuai Wangsit Siliwangi maka pergantian Zaman dari Trah Aji Saka yang suka ribut melulu berantem karena hanya mementingkan kekuasaan akan digantikan oleh Trah Aji Putih yang adem, tentram, damai, silih asah, silih asuh, silih asih dan silih wangian akan ditandai oleh Talaga Bedah disusul Bitu 7 Gunung.

Lemah Sagandu Diganggu Balai Sadunya! Kabuyutan Cipaku diganggu bencana sedunia!

Jokowi Raja Panyelang sebelum ganti Zaman wayahna Indonesia akan kacau terus menerus karena yang sedang manggung adalah Trah Aji Saka yang aura/ perbawanya berantem, ribut, saling tikam dari belakang, orientasinya uang dan kekuasaan. Setelah Jokowi turun tahta Mamang tidak tahu apakah sampai akhir atau berhenti ditengah jalan nanti akan muncul pemimpin2 baru Trah Aji Putih yang perbawa nya Adem, Tenang, Kalem, Damai, Sejahtera, Silih Asah Silih Asuh Silih Asih Silih Wangi!

Bandung Heurin Ku Tangtung, Sumedang Ngarangrangan, Kadipaten Kapapatenan, Cirebon Kabongbodasan, Indramayu Kalalayuan, Cimanuk Marigi Deui, Darmaraja Jadi Beja, Sukapura Ngadaun Ngora, Galunggung Ngadeg Tumenggung!

Galunggung ~ Galuh Hyang Agung, ngadeg tumenggung, saatnya Trah Aji Putih Galuh Pakuan manggung di Nusantara mengambil alih lagi kekacauan yg dilakukan oleh Trah Aji Saka!

Batara Tunggal menciptakan, Batara Cikal yg menurunkan 3 orang Putra Aji Saka yg menurunkan raja2 dari Timur, Aji Sakti yang menurunkan raja2 di Utara Kalimantan dlsb, dan paling bungsu Aji Putih yg memilih menjadi Resi. Batara Tunggal membuat sayembara siapa yang akan mendapatkan Kembang Cangkok Wijaya Kusumah dan dari ketiga putra ternyata Aji Putih yang mendapatkannya. Aji Saka yg serakah ingin mendapatkan Kembang Cangkok Wijaya Kusumah yang dimiliki Aji Putih namun Aji Sakti membantu melindunginya. Aji Putih berkontemplasi menjadi resi di Kabuyutan Cipaku Darmaraja Sumedang dan sangat dimengerti apabila Trah Aji Saka yg selama ini merasuki pemimpin2 Indonesia ingin berupaya menenggelamkan Jatigede dan Kabuyutan Cipaku agar Trah Aji Putih tidak bisa manggung!

Apakah Aji Putih akan diam saja kali ini? Nanti kita lihat kedepan akan terjadi peristiwa Spiritual yang luar biasa.

Sumedang Tandang Makalangan!

Pun sapun kaluluhuran!

Info tentang wangsit Siliwangi bisa dilihat di http://sundanologi.wordpress.com

nuhuuuns,
mang asep kabayan
www.dkabayan.com



__._,_.___

Attachment(s) from Mang Aska | View attachments on the web

2 of 2 Photo(s)

Posted by: Mang Aska <dkabayan <at> gmail.com>


http://groups.yahoo.com/group/baraya_sunda/


[Ti urang, nu urang, ku urang jeung keur urang balarea]




__,_._,___
Picon

Debat Publik Waduk Jatigede dengan Kemen PU [3 Attachments]

[Attachment(s) from Mang Aska included below]

Dear Detik.com & All,
Menjawab tanggapan Pak Menteri PU tentang Tantangan Debat Publik Waduk Jatigede yang disampaikan di detik.com berikut ini:
http://finance.detik.com/read/2015/06/29/125443/2954979/4/tanggapi-savejatigede-menteri-pu-siap-debat-soal-waduk

Berikut ini kami sampaikan Surat Terbuka kepada Pak Menteri PU:

YTH Bapak Menteri PU, menjawab tantangan yang Bapak sampaikan di detik.com untuk melakukan Debat terbuka mengenai Waduk Jatigede, kami ‪#‎SaveJatigede‬ siap menerima tantangan untuk melakukan debat terbuka dengan Bapak. Mohon Bapak mengatur kapan kesediaan waktu Bapak untuk berdebat dan lokasinya dimana.

Tahun 2003 DPKLTS telah melakukan Debat Terbuka dengan Bapak sebelum menjadi Menteri untuk Proyek Sodetan Citanduy di Hotel Aquila Bandung, hasil akhirnya proyek PU hasil utang ADB tersebut dibatalkan setelah Menteri Negara Lingkungan Hidup Nabiel Makarim mengeluarkan SK Nomor 137 Tahun 2003 tanggal 5 September 2003. 

Perlu kami sampaikan penolakan Waduk Jatigede telah dilakukan sejak pertama kali proyek Jatigede dicanangkan tahun 1980-an oleh masyarakat namun pemerintah tetap menjalankan Proyek Jatigede tanpa mendengar aspirasi masyarakat tersebut. Tahun 2001 Walhi Jawa Barat telah melakukan Demonstrasi di Gedung Sate Menolak Waduk Jatigede, Tahun 2004 DPKLTS Indonesia mengirimkan Surat Penolakan yang ditandatangani oleh Jendral Solihin GP namun tidak digubris. Demonstrasi penolakan Waduk Jatigede terus dilakukan oleh masyarakat namun aspirasi tersebut tidak pernah didengar.

Kami mohon Bapak menepati janji Bapak untuk mau berdebat dengan kami.

Sebelumnya kami ucapkan terima kasih.

Salam #SaveJatigede,

Komunitas Save Jatigede
http://www.facebook.com/savejatigede


Pada 28 Juni 2015 16.30, Mang Aska dkabayan <at> gmail.com [kabuyutan] <kabuyutan <at> yahoogroups.com> menulis:
 

Dear All,
Sebelumnya terima kasih untuk www.detik.com yang sudah memuat Infografik #SaveJatigede, terlampir Infografik Tambahan Hasil Summary Pendapat Para Pakar Ahli Lingkungan, Geologi, Sejarah, Budayawan, Negarawan, dan Penggiat Geotrek tentang Pembangunan Waduk Jatigede.

Tentang Ancaman Bahaya Kemen PU telah memberikan tanggapan namun tidak dijelaskan secara jelas dan spesifik sampai berapa Skala Richter Waduk Jatigede kuat menahan gempa, apakah kuat sampai 9 SR? Tidak dijelaskan juga mengenai Analysis Dam Break-nya dan Rencana Tanggap Daruratnya kalau Waduk Jebol. Pemerintah tidak transparan mengenai resiko bendungan tersebut kepada masyarakat padahal potensi bahaya ambrolnya waduk ada di depan mata.

Tentang rencana pemindahan Situs Cagar Budaya sangat tidak masuk akal dan dipaksakan, Situs Cagar Budaya dilindungi UU Perlidungan cagar Budaya No. 11 Tahun 2010. Situs dari kata Site Bahasa Inggris yang artinya Tempat atau Lokasi yang melekat pada koordinat GPS sehingga Situs bagaimana pun tidak bisa direlokasi atau dipindahkan karena tidak mungkin manusia memindahkan koordinat GPS.

Mohon dibantu disebarkan.

Hanupis

Pada 28 Juni 2015 00.11, Mang Aska dkabayan <at> gmail.com [kabuyutan] <kabuyutan <at> yahoogroups.com> menulis:
 

Dear All,
Terlampir Infografik Save Jatigede untuk disebarkan.

Hanupis ~ hatur nuhun pisan






__._,_.___

Attachment(s) from Mang Aska | View attachments on the web

3 of 3 Photo(s)

Posted by: Mang Aska <dkabayan <at> gmail.com>


http://groups.yahoo.com/group/baraya_sunda/


[Ti urang, nu urang, ku urang jeung keur urang balarea]




__,_._,___
Picon

Re: [Senyum-ITB] Inovator di Pidana



Asli nangis bacanya... speaceless :(. Negara ini memang tajam ke bawah tumpul ke atas, ke dalam liberalis kapitalis keluar sosialis :(. Negara maju sebaliknya mereka kedalam negeri sangat sosialis melindungi warganya dan keluar liberalis kapitalis bagaimana pokoknya caranya mencari uang untuk negaranya.

Turut prihatin untuk Kang Dasep dan masyarakat Indonesia!

nuhuuuns,
mang asep kabayan
www.dkabayan.com

On Jun 29, 2015 3:24 PM, "Morry Infra minfra23 <at> gmail.com [Senyum-ITB]" <Senyum-ITB <at> yahoogroups.com> wrote:
 

Selamat pagi sobats, mudah2 cucu kita bisa menikmati naik MOBIL LISTRIK madein INDONESIA:
Pencipta mobil Listrik itu Kini Pilih Tanam Jahe

Ricky Elson yang dikenal dengan mobil listriknya saat ini memilih untuk beternak dan bekerbun. “Sementara waktu, saya ternak lele, Nila dan Bawal dulu, Tanam Jahe, Tanam Pepaya, ngumpulin duit buat Riset Mobil listrik dan itulah yang sebenarnya….,” tulis Ricky di facebooknya pada Rabu (24/6/2015).

Sebelum menguak tentang aktivitasnya kini, Ricky mengomentari tentang berita mengenai Kejaksaan Agung yang menyita 10 Mobil Listrik Proyek Gagal Dahlan. Disebutkan dalam berita itu “Saat ini mobil masih ada di lokasi, sore akan dibawa. Kami akan tunjukkan ke publik bahwa itu merupakan mobil hasil karya anak bangsa yang tidak bisa digunakan tapi dibayar Rp 2 miliar,” ujar Kepala Sub Direktorat Penyidikan Tindak Pidana Khusus Kejagung, Sarjono Turin pada Selasa (23/6/2015) lansir cnnindonesia.

Kemudian Ricky menulis status di facebook yang terkait dengan hal itu. “Entahlah, saya ga tau lagi apa yg salah di negri ini. Entah Penyidiknya … ini yang maaf.. “Bodoh”. Atau Penulis berita yang “Bodoh” yang bermaksud dgn bangga menyajikan ke “Bodoh”an penyidik atau mungkin ingin “membodohi” Pembaca dengan isi berita yang “bodoh” ini. atau saya yang membacanya lah yang “Goblog”,” tulis Ricky

Ricky pun menerusk statusnya,” Saya jadi teringat, kejadian tgl 23 Sept 2013 saat kami mengantarkan Selo untuk “Uji Emisi” yg dikatakan bapak Penyidik ini. Mungkin yg dimaksud adalah Uji Layak Jalan.. bukan Uji Emisi.. Kami faham sekali, membuat mobil bukanlah seperti membuka kulit kacang, banyak sekali teknologi yg harus dikuasai.. kami faham sekali kondisi Riset pengembangan teknologi. jangankan Mobil Listrik, Mobil konvensional pun kita hanya di Setir untuk melahirkan Buruh Pabrik saja. kami faham juga, dengan Dana Riset terbatas, jangka waktu Riset yg seumur jagung pun belum…”

Lalu dilanjutkan lagi oleh Ricky sebagai berikut:

Namun, Saya ingat..
Silahkan Baca berita dengan Keyword APEC 2013 dan Mobil Listrik
diawal tahun 2013…
dimana para pejabat.. “Baca Menko”
berulang kali mengatakan di Media akan menampilkan Mobil Listrik
diajang APEC, dan akan mendukung Risetnya
Bahkan Menristek saat itu pun juga bicara
pengembangan Mobil Listrik Untuk APEC
di Media, sekitar Maret, April, Mei 2013

Kami ini hanya Putra putri negri yg bermimpi
mendambakan Negri yg lebih baik,
bukan untuk satu dua hari mendatang
Kami faham juga yang namanya Janji politik
tak ada satupun yang bisa dipercaya
Kami Faham jika hari ini mereka bilang A
Esok dengan mudah bilang B
Namun, Meski demikian..
Kami tetap percaya… pada harapan
Dan Kami berusaha mewujudkan Mimpi untuk Tampil Di APEC

Pak Dasep Ahmadi yg di Bantu oleh 3 BUMN
dan Team Saya dengan Uang Pribadi Seseorang.

Kami berhasil mewujudkan sebelum Oktober,
Sebelum APEC dimulai
Bayi bayi merah Mobil listrik ini
adalah Bayi Prematur
Butuh Orang Tua dan pendidik yg Ekstra telaten
Mungkin Timing kelahiran kurang Tepat
saat para orang tua kami sedang sibuk
sibuk mencari muka untuk 2014….
dan Bayi bayi prematur ini tersisihkan

meski demikian masih tetap semangat
mengantarkan ke tempat Uji Layak Jalan
dimana sebagian angkutan Umum Jakarta yg semua sadar tak layak jalan
diberikan Izin Layak Jalan..
Selo bayi prematur mobil listrik dan Mobil Pak Dasep..
tak layak jalan….
Salah kami yg berharap bahwa
karna ini buatan anak Indonesia,
mereka akan membantu meningkatkan kualitas kami
memberi tahu kekurangan untuk diperbaiki
Ternyata saya harus mencak mencak di Dep Hub
baru bisa mendapatkan Hasil Ujian
yang kami sendiri ga pernah tahu apa yang akan di Uji,
bagaimana mereka menguji,
apa yang kurang dan harus diperbaiki
cuma dikasih tahu, ” Gak Layak Jalan”

dan sampai saat ini
Kami tak pernah mendapatkan izin
karna SOP perizinan itu sudah ada setelannya
yang tak akan pernah terpenuhi oleh Anak Negri
dengan dana pengembangan 1 Mobil 2 Milyar Rupiah.
hahahahahahahahahahaha
Begitulah nasib kami dan Team Pak Dasep
dan sekarang Penjara Menunggu kami
di Negri tercinta ini.

Sedih? iya … pasti
Namun kami faham.. inilah kenyataan Negri ini
dan kami tetap Cinta Negri ini
tetap Akan Cinta Negri ini



__._,_.___
Posted by: Mang Aska <dkabayan <at> gmail.com>


http://groups.yahoo.com/group/baraya_sunda/


[Ti urang, nu urang, ku urang jeung keur urang balarea]




__,_._,___
Picon

6km Meteor Jatuh Dekat Jatigede 4 Jt Thnyll [1 Attachment]

[Attachment(s) from Mang Aska included below]

Dear All,
Penelitian menarik dari Ahli Geologi Keturunan Sumedang Prof. R.P. Koesoemadinata, gelar tsb juga dicangking oleh Pangeran Kornel yang patungnya kita bisa lihat pada saat memasuki Jalan Raya Cadas Pangeran Sumedang dimana Pangeran Kornel tengah bersalaman dengan Deandles menggunakan tangan kiri karena memprotest pembangunan Jalan Raya Anyer Panarukan yang digagas Deandles karena menyengsarakan rakyat yang dipaksa kerja rodi!

Nah kajian Prof. Koesoemadinata ternyata di dekat Jatigede terdapat GeoCircle yaitu Jejak Meteor yang jatuh 4 juta tahun yang lalu dengan diameter 6 Km, ini berarti satu2nya jejak meteor raksasa di Indonesia, tepatnya di dekat Sungai Cilutung Majalengka.

Yang menarik adalah tulisan Pak Le Rovicky yang menyampaikan berikut ini, "Jika sendainya benar bahwa ’geo-circles” ini adalah disebabkan hantaman meteor (meteoric impact) ini mempunyai konsekwensi ekonomis, karena di Mexico suatu hantaman meteor bukan saja membentuk kawah tetapi juga meretakkan batuan di bawahnya dan telah membentuk reservoir minyakbumi. Namun tentu ini masih sangat spekulatif."

Ternyata justru dengan adanya hipotesis tersebut memungkinkan justru kawasan Jatigede justru lebih cocok bukan sebagai bendungan karena struktur tanahnya yang rusak/ retak tapi disisi lain menciptakan peluang adanya Reservoir Minyak Bumi.

Terlampir peta lokasi Jatuhnya Meteor dengan Jatigede sangat dekat sekali, Sungai Cilutung ini bermuara ke Sungai Cimanuk. Di Kawasan Jatigede terdapat Formasi Cinambo yang merupakan Labotatorium Kebumian, Potensi GeoPark, maka dengan adanya kawah meteor dekat dengan lokasi tersebut justru Jatigede lebih cocok dijadikan GeoPark / Taman Konservasi utk Wisata Edukasi dan Budaya ketimbang dijadikan bendungan yang justru membahayakan. Membangun bendungan dapat dilakukan di Beureum Beungeut lebih ke hulu cimanuk.

Berikut ini tulisan lengkap Pakle Rovicky Geologi ITB:
https://rovicky.wordpress.com/2011/04/07/majelangka-dihantam-meteor-raksasa-4-juta-tahun-lalu/

nuhuuuns,
mang asep kabayan
www.dkabayan.com



__._,_.___

Attachment(s) from Mang Aska | View attachments on the web

1 of 1 Photo(s)

Posted by: Mang Aska <dkabayan <at> gmail.com>


http://groups.yahoo.com/group/baraya_sunda/


[Ti urang, nu urang, ku urang jeung keur urang balarea]




__,_._,___
Picon

Re: [Senyum-ITB] Inovator di Pidana



Turut prihatin kepada Kang Dasep teringat baru beberapa bulan atau tahun lalu di milis ini cukup diramaikan dengan berita pujian kepada Kang Dasep dan DI atas upayanya mengembangkan Mobil Listrik, sedih sekali ternyata kemudian PEJUANG MOBIL LISTRIK itu kemudian dipidanakan atas alasan tidak sesuai harapan hasil riset dan innovasinya :(.

Di awal Mamang sudah curiga bahwa rame2 Mobil Listrik ini memang hanya permen saja untuk sekedar menghibur rakyat Indonesia karena ujungnya pasti tidak sesuai harapan dan pada akhirnya akan membunuh semangat innovasi itu sendiri dan itu semua dilakukan oleh para "Neo Imperialis" yg tidak senang Indonesia maju dan berdikari. Namun yang sangat menyedihkan adalah para pejuangnya justru malah dipidanakan, sangat kejam sekali! Tapi itulah hidup, Ibukota lebih kejam dari Ibu Tiri dan Politik lebih kejam dari Ibukota.

Dari awal sempet curiga ada yg ngompori Indonesia ini negara pintar dan hebat jadi kalau "kami" membuat mobil besin atau solar kamu mah yg pintar mending bikin mobil canggih bikin mobil listrik saja. Ide bangsa ini mau bikin mobil saja pasti sudah bikin ketar ketir para produsen mobil yg mengexport mobilnya ke Indonesia. Sama seperti dahulu ketika bangsa ini disibukan membikin pesawat terbang nan canggih dan melupakan teknologi2 tepat guna sederhana tapi bermakna, misal saja teknologi pertanian, teknologi pembibitan, otomotif, perkapalan, dlsb...  bahkan di IPB saja gosipnya Jurusan Ilmu Bibit sudah dihapuskan? Jadi ironis negara yang seharusnya berkembang menjadi negara AGROMARITIM INDUSTRY tapi pengembangan teknologi nya jauuuuuh dari mengarah kesana :(.

Lebih sedih ketika melihat tayangan TV Angkatan Laut Indonesia tidak bisa menangkap kapal nelayan China yang berada di laut Indonesia hanya karena ketika sudah ditangkap, kapal laut China yang lebih canggih datang dan minta dibebaskan :(( karena kalah persenjataan dan kalah canggih akhirnya kapal nelayan China itu dilepaskan :(. Gemes sekali rasanya kok bisa bangsa ini diinjak2 bangsa lain dengan begitu mudahnya :((.

nuhuuuns,
mang asep kabayan
www.dkabayan.com

On Jun 22, 2015 6:53 PM, "Arya Sinulingga aryasinulingga <at> gmail.com [Senyum-ITB]" <Senyum-ITB <at> yahoogroups.com> wrote:
 

Inovator di Pidana di iNewsTV malam ini 19.30 bersama Efendy Gozali dan Dasep Ahmadi . Jangan lupa komentar di www.inewstvmobile.com


Arya M

--
Arya M



__._,_.___
Posted by: Mang Aska <dkabayan <at> gmail.com>


http://groups.yahoo.com/group/baraya_sunda/


[Ti urang, nu urang, ku urang jeung keur urang balarea]




__,_._,___

Gmane